Menangani Masalah Milia

Menangani Masalah Milia

April 10, 2021

Benjolan putih, kecil dan keras yang selalunya muncul pada wajah, terutama kawasan sekeliling mata, ini dikenali sebagai milia, atau sista berisi keratin. Milia merupakan perkara yang tidak berbahaya dan boleh berlaku kepada sesiapa sahaja termasuk bayi. Benjolan yang degil ini mampu bertahan selama berminggu-minggu, berbulan – bulan, atau lebih lama lagi.
Terdapat pelbagai cara untuk menangani serta merawat milia. Namun, pemilihan langkah pencegahan dan rawatan yang sesuai adalah penting untuk mengelakkan daripada kerosakan kulit. Pada artikel minggu ini kami akan mencadangkan cara untuk membantu menyelesaikan masalah milia yang pada kulit, serta mencegahnya daripada kembali!


Cara Menghilangkan Milia
Pada kebanyakan kes, benjolan putih yang keras dan kecil tersebut akan hilang dengan sendirinya tanpa sebarang rawatan. Bersabar dan menunggu ialah salah satu jalan – namun solusi ini bukanlah solusi yang absolut dan sesuai untuk semua orang.

Bintik putih ini terbentuk apabila proses pengelupasan semula jadi kulit tidak berfungsi dengan baik. Oleh itu, dalam hal ini penggunakan rawatan pengelupasan yang mengandungi asid salisilik (BHA) dapat membantu masalah milia ini. Produk pengelupasan (exfoliant) untuk benjolan putih dapat memperbaiki dalam mempercepatkan gdsvpembaharuan kulit dengan segera, di mana ia dapat menggesa benjolan tersebut untuk hilang dengan sendirinya dengan lebih cepat.

Sekiranya kulit anda tidak bertindak balas dengan penggunaan pengelupas BHA selepas beberapa minggu, buat temu janji dengan pakar dermatologi anda, yang boleh mengenal pasti  jika anda berhadapan dengan sesuatu yang dikenali sebagai milia atau masalah lain, dan apakah kaedah terbaik bagi merawatnya.


Selaras dengan penggunaan pengelupas BHA, penting untuk anda menggunakan rutin penjagaan kulit anti-penuaan untuk meminimumkan kemungkinan mereka muncul kembali. Ini bermaksud dengan selalu menggunakan pembersih wajah yang lembut, toner, dan produk – produk tidak perlu bilas yang mengandungi bahan – bahan yang memulihkan kulit. Anda juga perlukan pelembap siang hari yang mengandungi paling tidak SPF 30 untuk melindungi kulit anda setiap hari. Rutin yang berkesan seperti ini akan membantu anda mengurangkan kemungkinan – kemungkinan benjolan putih tersebut untuk muncul kembali di wajah anda.

Benjolan Putih BUKAN Jerawat

Sekiranya anda pernah mengalami bejolan putih ini pada kulit anda, anda mungkin tertanya – tanya adakah ia jerawat atau jenis masalah kulit lain. Ramai orang tersalah anggap bahawa benjolan yang kecil dan bulat ini adalah jerawat, namun, ianya tidak sama. Salah satu cara yang paling mudah untuk membezakan keduanya adalah dengan memperhatikan bagaimana ia terasa pada kulit. 

.
Tidak seperti jerawat, benjolan ini agak pejal, dan memicitnya mungkin memberikan kesan yang sedikit atau tidak memberi kesan langsung kepadanya. Juga tidak seperti jerawat, mereka boleh muncul di sekitar mata dan di bahagian wajah di mana tidak ada kelenjar minyak yang aktif. Mereka juga tidak berasa sakit seperti mana jerawat, ketika jerawat muncul dan kemudian menjadi merah dan berasa sakit.

Menghilangkan Benjolan Putih yang Kecil & Keras di Rumah

Oleh kerana benjolan – benjolan ini adalah bukan jerawat, ianya adalah penting untuk anda tidak merawatnya seperti mana jerawat; bahan anti – jerawat seperti benzoyl peroksida tidak akan memberi kesan.
Ianya juga adalah penting bagi anda untuk tidak memicit, mengikis, mencucuk, atau melalui cara lain untuk cuba menghilangkan benjolan – benjolan ini daripada wajah anda, seperti mana anda lakukan pada jerawat. Oleh sebab benjolan – benjolan ini adalah keras dan bermula daripada bawah permukaan kulit, cara – cara ini tidak mungkin akan membantu.  Sebaliknya, anda mungkin merengsakan dan merosakkan kulit di sekitarnya.

Ringkasnya: Rutin penjagaan kulit yang lembut yang mengandungi BHA untuk benjolan putih sepatutnya boleh membantu mengatasi benjolan – benjolan ini. Namun begitu, jika rutin yang konsisten tidak membuahkan hasil yang ketara selepas beberapa minggu, (ingat, benjolan – benjolan ini boleh jadi degil!), maka mungkin masanya anda berjumpa dengan pakar kulit.
 
Rujukan
  1. Clinical, Cosmetic, and Investigational Dermatology, August 2015, pages 455–461
  2. Cutis, April 2013, pages 191–192
  3. Advances in Dermatology and Allergology, December 2013, pages 399–402
  4. Journal of the American Academy of Dermatology, December 2008, pages 1050–1063
  5. American Family Physician, January 2008, pages 47–52


Leave a comment

Comments will be approved before showing up.